ARRRRGGGGHHHHHHHHHHH

Premis : Dimas adalah seorang remaja yang hidupnya selalu
mengalami dalam hidupnya meskipun telah berusaha dengan
sekuat tenaga untuk tidak gagal.
Sinposis :
Dimas adalah remaja biasa yang memiliki banyak sekali keinginan. Dimas tumbuh dikeluarga yang sederhana namun semua kebutuhannya bisa dipenuhi oleh orangtuanya. Sebagaimana remaja pada umumnya, Dimas ingin sekali mendapatkan seorang pacar yang cantik dan mengerti tentang dia. Namun, setiap Dimas mecoba untuk mencari seorang pujaan hati, Dimas selalu gagal. Keinginan selanjutnya adalah Dimas menginginkan rangking pertama di kelas nya. Setiap malam, setiap hari Dimas belajar agar Dimas mendapatkan nilai tertinggi di kelas nya. Namun, Dimas kembali mengalami kegagalan. Naas benar nasib Dimas. Setelah gagal mendapatkan wanita dan nilai tertinggi di kelas nya, orang tua Dimas yang selalu menjadi sandaran meninggalkan Dimas untuk selamanya karena kecelakaan. Otomatis Dimas menjadi tulang keluarganya dan Dimas harus mengurus adiknya yang masih kecil tanpa kedua orangtuanya. Suatu ketika setelah Dimas mengumpulkan uang untuk membeli handphone, ada musibah yang menimpa dirinya. Adik satu-satunya Dimas jatuh sakit dan memerlukan biaya untuk pengobatannya. Dimas pun menggunakan uang yang telah dia kumpulkan susah payah untuk membeli handphone. Dimas merasa setiap dia memiliki keinginan yang besar ataupun kecil, yang mudah ataupun sulit Dimas selalu gagal. Karena itu Dimas memutuskan untuk…

1. EXT. Jalan Bercabang – Siang
Dimas
DIMAS BERJALAN DENGAN GAGAH MENUJU PERTENGAHAN JALAN DAN DIA MELIHAT BANYAK JALAN YANG BISA DIA LEWATI KEMUDIAN DIA BINGUNG JALAN MANA YANG HARUS DIA AMBIL UNTUK MENUJU KE SESUATU YANG DIA INGINKAN

CUT TO:
2. EXT. LAPANGAN – PAGI
Dimas, Lisa
DIMAS SEDANG PUSH UP KEMUDIAN DITERUSKAN DENGAN SIT UP DAN MELAKUKAN KEGIATAN OLAHRAGA PAGI DISEBUAH LAPANGAN

KETIKA DIMAS SEDANG OLAHRAGA, TERLIHAT OLEH DIMAS ADA SEORANG WANITA CANTIK SEDANG KEBINGUNGAN MENCARI SESUATU. KEMUDIAN DIMAS MENGMPIRINYA.

DIMAS
Halo neng, lagi nunggu sapa nih??
(menggoda, genit

LISA
(menjauh)

DIMAS
Jangan takut gitu donk neng, aa mah gak akan ngapa-ngapain neng. Paling juga cuman pengen kenalan doank. Boleh kan??
(mencolek)

LISA
Ikh, apaan sih ini.
(mengebaskan tangan Dimas yang mulai gatel)

DIMAS
Iya deh kalo neng gak mau.
(pergi kembali ke tempat semula)

LISA
Eh kamu.

DIMAS
Saya

LISA
Iya kamu

DIMAS
Ada yang bisa saya Bantu?
(berwibawa)

LISA
Kamu tau gak dimana tempat ini?
(memeperlihatkan kertas kepada Dimas)

DIMAS
Oh ini, saya tau kok. Mau di antar mba?

LISA
Jangan panggil mba donk. Panggil aza Lisa.
(mengulurkan tangan kepada Dimas)

DIMAS
Oh namanya Lisa yah. Kenalin nama aku Dimas.
(menjabat tangan Lisa)
Akhirnya bisa tau juga nama kamu. Hhaaha
(tertawa)

LISA
Akh bisa aza kamu.

LISA DAN DIMAS SALING BERTATAPAN TANDA MULAI BENIH-BENIH CINTA YANG MUNCUL DIANTARA MEREKA DAN MEREKA TAK DISADAR TERUS SALING MENATAP SAMPAI AKHIRNYA LISA MENYADARKAN KHAYALAN MEREKA BERDUA.

LISA
Gimana? Mau nganter gak?

DIMAS
Oh iya iya. Ke sini jalannya.

DIMAS MENGANTARKAN LISA KETEMPAT YANG YANG INGIN LISA TUJU DAN PADA PERJALANAN MEREKA SALING CURI PANDANG. PADA SAAT MEREKA SEDANG DALAM PERJALANAN MEREKA SEMPAT BERTUKAR NOMOR TELEPON

CUT TO:
3. INT. KAMAR– SIANG
Dimas
DIMAS TERBANYANG DENGAN PERTEMUAN NYA DENGAN SEORANG WANTA YANG DIA TEMUI TADI PAGI DAN DIA TERUS MEMIKIRKANNYA. DIMAS MERASA KALO SAAT INI DIA TELAH JATUH CINTA KEPADA LISA.

DIMAS
Kok aku jadi teringat terus sama Lisa sih. Apa ini yang namanya cinta yah. Hmmm, cinta memang indah yah sampai sampai aku gak bisa ngehilangin dia di pikiranku. Aduh aku harus gimana donk biar dia suka ma aku. Aduh jadi kangen dia deh. Telpon dia akh…
(Dimas mengambil hp nya dan menelpon Lisa)

LISA (OS)
Halo
DIMAS
Ini Lisa kan?
LISA
Iya, ini sama siapa yah?
DIMAS
Ini Dimas Lisa yang tadi nganterin kamu. Masih inget gak?
LISA
Oh kamu Mas, ada apa?
DIMAS
Gak kok cuman pengen nelpon aza
LISA
Kenapa? Kangen yah ma aku? Hheee
DIMAS
Dih ge-er banget kamu yah. Gini Lis, aku pengen ngajak kamu maen ntar malam minggu. Kamu mau gak??
LISA
Hmmmmm gimana yah? Aku masih bingung nih. Aku takut ntar aku diajak pergi.
DIMAS
Diajak pergi? Ma siapa?
(Dimas kaget)
LISA
Diajak pergi ma keluarga aku. Aku kan disini warga baru.
DIMAS
Huuuhh. Dikirain…
LISA
Dikirain apa mas?
DIMAS
Nggak kok. Ya udah kl gitu ntar kalo ada kabar kamu mau pergi atau nggaknya ntar kasih tau yah?
LISA
Ok.
DIMAS
Ya udah kalo gitu aku mau mandi dulu yah. Mau iktu gak??hhhee
LISA
Dih kamu yah.
DIMAS
Ya udah kalo gak mau tapi jangan nyesel yah. Bye.
LISA
Siapa juga yang nyesel, Bye juga.

CUT TO:
4. INT. KAMAR – SIANG
Dimas
DIMAS KELUAR DARI KAMAR MANDI DAN MELIHAT HP NYA. DIA MEMBUKA PESAN YANG ADA DI HP NYA DAN KEMUDIAN BERTERIAK KESENANGAN. TERNYATA SMS ITU BERASAL DARI LISA YANG MENYETUJUI AJAKAN DIMAS UNTUK PERGI BERSAMANYA.

DIMAS
Hore, hore. Lisa mau jalan ma aku. Hore. Hore
(Loncat-loncat sampai dia terjatuh)

CUT TO:
5. INT. KAMAR – MALAM
Dimas, Dodi
MALAM ITU ADALAH MALAM DIMANA DIMAS DAN LISA AKAN BERTEMU. DIMAS SANGAT KEBINGUNGAN SEKALI DENGAN BAJU APA YANG AKAN DIPAKAI OLEH DIMAS PADA SAAT KENCAN BERSAMA LISA. KEMUDIAN DIMAS MEMINTA BANTUAN KEPADA DODI TEMAN NYA UNTUK MEMILIHKAN BAJU UNTUKNYA DAN DODI SANGAET MERASA PUSING DENGAN KEINGINAN DIMAS DAN SELERA DIMAS.

DIMAS
Ayo dod kamu harus Bantu aku pilihin baju buat aku biar ntar aku gak malu-maluin jalanma Lisa
DODI
(mengangguk sambil kelelahan)

CUT TO:

6. EXT. TAMAN – MALAM
DIMAS, LISA